Inovasi Cerdas Tekan Inflasi, Disperindag Maluku Luncurkan Aplikasi Tagalaya

Pemerintahan

Ambon,CakraNEWS.ID- Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Provinsi Maluku gelar rapat koordinasi Tim Pengendali Inflasi Daerah, sekaligus meluncurkan aplikasi Tagalaya Rabu (01/12/2021), di lantai 7 Kantor Gubernur Maluku. Menurut Kepala Dinas Perindag Provinsi Maluku, Elvis Pattiselano, aplikasi Tagalaya ini merupakan inovasi ke enam yang diluncurkan Disperindag Maluku.

“Ini inovasi ke-6 dari Disperindag Maluku. Di tahun 2018 kami melaunching sekaligus 4 inovasi, yaitu e-Office atau Smart Office, kedua Pelayanan Export Twenty For Seven, 24 jam sehari, 7 hari seminggu tanpa kenal libur. Yang ketiga Simpati Indag, itu berbasis Web tentang data. Kemudian yang keempat Simponi Merdu, itu sistem yang mempromosikan produk-produk IKM dari 11 Kabupaten Kota di Maluku lewat Web.
2019 kami melaunching lagi 1 aplikasi yaitu terkait dengan perlindungan konsumen namanya Sipelangi. Sipelangi ini yang masuk di lima aplikasi pilihan dari Maluku. Sipelangi adalah Sistem Informasi dan Pengawasan Tertib Niaga dan Perlindungan Konsumen,” jelas Kadis.

Di 2021 ini, Disperindag luncurkan Tagalaya sebagai inovasi ke-6 untuk mendukung program-program pemerintah Provinsi Maluku. Hal ini dikarenakan inovasi ini menindak lanjuti arahan Gubernur Maluku, Murad Ismail, 1 OPD 1 Inovasi.

Aplikasi Tagalaya ini hadir, karena adanya permasalahan pengendalian inflasi. Dimana dengan adanya aplikasi Tagalaya, maka semua kabupaten kota bisa memberikan informasi harga dan stok barang kebutuhan pokok secara real time setiap Minggu.

“Tagalaya dalam bahasa Ambon itu penampung. Sebuah wadah untuk menampung. Dibuat untuk mempermudah seluruh pemangku kepentingan. Bukan hanya provinsi tapi kabupaten kota, para distributor, dan yang terpenting masyarakat umum bisa melihat perkembangan harga dan logistik stok bahan pokok secara real-time melalui HP. Tagalaya singkatan dari Sistem Informasi Harga dan Logistik wilayah Maluku,”urainya.

Kadis berharap, dengan adanya aplikasi Tagalaya ini, ada perhatian dan bantuan dari Walikota, Bupati, Sekda dan Kadis Perindag untuk benar-benar intes memperhatikan dan menginstruksikan seluruh distributor untuk secara rutin, seminggu sekali menginput data, baik dari komputer maupun dari HP tentang ketersediaan bahan pokok dan harga.

“Ini dapat membantu ketika tiba-tiba Pak Gubernur atau Walikota/Bupati rapat di luar daerah, ada yang bertanya tentang kondisi stok dan kebutuhan harga, kita tinggal buka di hp dan lihat stok tinggal berapa ini berapa harganya berapa,”ungkapnya.

Bahkan menurutnya, pengguna Facebook pun bisa melihat dan kolom komentar untuk memberikan saran dan masukan kepada pengelola.*** CNI-04

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.