Polda Maluku Bantah Keras Penyataan Kasus Ilegal Longgin Polres SBT, Dari Kantor Pengacara Jhon Michel Berhitu

Hukum & Kriminal

Maluku,CakraNEWS.ID-Pernyataan kasus penyitaan satu unit mobil truk bermuatan kayu sebanyak 7,52 kubik, yang dilakukan Polres Seram Bagian Timur yang dinilai illegal oleh kantor pengacara Jhon Michel Berhitu dan Patner selaku tim kuasa hukum, Meriam di bantas keras oleh Kepolisian Daerah Maluku.

Menanggapi pernyataan dugaan illegal longgin yang di sampaikan kantor pengacara Jhon Michel Berhitu dan Patner di beberapa media online, Polda Maluku melalui Kabid Humas Polda Maluku, Kombes Pol.M.Roem Ohirat menegaskan, penyitaan kayu yang dilakukan di depan Polsubsektor Bula Barat, Polres SBT pada Minggu (28/8/2022) malam, sudah sesuai dengan prosedur. Sebab, dari hasil pemeriksaan dokumen yang dibawa, ternyata palsu atau sudah diedit.

“ Dari hasil supervisi terkait penanganan kasus tersebut, sudah sesuai dengan UU No 18 tahun 2013 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Kerusakan hutan khususnya pasal 16 yang bunyinya ‘Setiap orang yang melakukan pengangkutan kayu hasil hutan wajib memiliki dokumen yang merupakan surat keterangan sahnya hasil hutan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang undangan’,”tegas Kombes Pol.M.Roem Ohirat dalam keterangan kepada wartawan, Rabu (12/10/2022).

Roem menjelaskan, kasus dugaan illegal longging itu berawal saat anggota Polsubsektor Bula Barat Kecamatan Bula Barat, Kabupaten Seram Bagian Timur (SBT) menghentikan mobil truck dengan nomor Polisi DE 8577 LU pada Minggu (28/8/2022) sekira pukul 23.30 WIT. Mobil warna hijau yang dikemudikan oleh Ramiyona alias Bagong itu bermuatan kayu.

Saat dilakukan pemeriksaan, Bagong menyerahkan dokumem berupa Surat Keterangan Sahnya Hasil Hutan Kayu (SKSHHK) nomor KB.C.0471130 yang diterbitkan tanggal 22 Agustus 2022. Dokumen ini masa berlaku dari tanggal 22 Agustus 2022 sampai dengan 06 September 2022. Setelah menerima dokumen itu, anggota selanjutnya melakukan pengecekan dokumen dengan cara Scanner Barcode. Saat itu terdapat perbedaan pada tanggal penerbitan dan masa berlaku surat dokumen tersebut.

Anggota Polres SBT kemudian berkoordinasi dengan Dinas Kehutanan Propinsi Maluku dengan hasil bahwa dokumen SKSHH nomor KB.C.0471130 yang digunakan sebagai dokumen yang melengkapi kayu yang diangkut tersebut telah diedit dan tidak sesuai dengan aslinya, dengan demikian SKSHH tersebut dinyatakan palsu dan kayu yang diangkut adalah ilegal.

“Selain itu dari hasil pemeriksaan kepada Ibu MERIYAM alias MAMA YAM (Istri dari Phang Ki Pet) pemilik kayu tersebut yang menerangkan, dokumen SKSHH Nomor  KB.C.0471130 yang digunakan sebagai dokumen pengangkutan kayu tersebut telah diedit oleh anaknya yakni YENI ARDILA yang saat ini bekerja pada Dinas Kehutanan Propinsi Maluku. Sehingga dokumen tersebut jelas-jelas palsu,” ungkap Roem.

Menurutnya, terkait dengan penyitaan terhadap Mobil truck pengangkut dengan nomor Pol DE 8577 LU adalah sah sebagaimana dimaksud didalam penjelasan pasal 16 UU Nomor 18 tahun 2013.

Lebih lanjut Roem mengatakan, Polda Maluku akan memback up Pores SBT dalam menangani kasus tersebut dan meminta agar Polres SBT mengungkap kasus tersebut seterang terangnya termasuk meminta pertanggung jawaban hukum terhadap semua pihak yang terlibat termasuk pemalsu dokumen tersebut.

“Polda Maluku juga menghimbau kepada kuasa hukum untuk menempuh jalur hukum/Pra peradilan bila menganggap penyitaan kayu dan alat angkut (truck) dalam kasus tersebut tidak sesuai,”Pungkasnya. *CNI-01

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.