Sidang Pembakaran Bendera Berlafadz Tauhid di Garut Dijaga Ketat Kepolisian

Hukum & Kriminal Nasional

Garut, Cengkepala.com – Ratusan aparat gabungan kepolisian dan TNI di Garut, Jawa Barat, akan menjaga ketat sidang putusan terhadap para tersangka yang terlibat dalam pembakaran bendera HTI di Limbangan, Garut, beberapa waktu lalu.

“Ada sekitar 600 anggota yang kami siagakan,” ujar Kapolres Garut AKBP Budi Satria Wiguna sebagaimana dilansir di liputan6.com

Sesuai dengan hasil koordinasi yang dilakukan lembaganya bersama instansi lain, pelaksanaan sidang terhadap para tersangka yang terlibat dalam polemik pembakaran bendera HTI itu akan berlangsung kondusif.

“Insyaalloh aman, semua warga muslim di Garut dan tanah air menghargai proses hukum yang berlaku,” kata dia.

Untuk memudahkan proses jalannya persidangan, ia berharap semua pihak bisa menahan diri, dan tetap menjunjung tinggi persatuan, dan kesatuan bangsa.

“Mari kita hormati seluruh putusan hukum yang diberikan kepada para tersangka,” kata dia.

Sesuai jadwal yang ditetapkan, direncanakan sidang putusan bakal dilangsungkan besok hari di Pengadilan Negeri Garut, Jawa Barat. Tiga tersangka yakni satu pembawa bendera HTI yang menyusup saat pelaksaan Hari Santri Nasional (HSN) 22 Oktober lalu, kemudian dua tersangka lainnya dari Banser yang merupakan pembakar bendera HTI, bersiap menghadapi sidang putusan.

Polemik pembakaran bendera Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) pada saat Hari Santri di Limbangan, Garut beberapa waktu lalu, menyedot perhatian luas masyarakat muslim.

Terakhir, acara istigotsah dan doa akbar yang dilakukan hampir seribuan massa muslim Garut pada Jumat lalu, berikrar untuk damai dan menyerahkan sepenuhnya keputusan hukum yang tengah dihadapi para tersangka kepada aparat kepolisian dan penegak hukum lainnya.** Rul

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.