Dinas Pendidikan MBD, Latih Pengelolaan Dana Bos Kepada Guru SMP

Pendidikan

MBD,CakraNEWS.ID-Dinas Pendidikan Kabupaten Maluku Barat Daya menggelar kegiatan Peningkatan Kapasitas Pengelolaan Dana BOS tingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP) Tahun 2022.

Kegiatan tersebut diikuti oleh 48 sekolah yang terdiri dari Kepala Sekolah dan Bendahara,  dibuka oleh Wakil Bupati MBD, Drs. Agustinus L. Kilikily, bertempat di ruang serbaguna Tiakur, Senin (1/8/2022)

Dalam sambutannya,Wakil Bupati MBD, menyampaikan apresiasi yang tinggi kepada para Kepala Sekolah dan Bendahara yang telah mendukung Pemerintah Daerah dalam menyelesaikan  tanggung jawab Laporan Keuangan Daerah sehingga 3 tahun berturut-turut Pemerintah Daerah mendapat opini WTP.

“WTP diperoleh bukan karena kerja keras  dari satu orang tetapi dari kita semua termasuk para Kepala Sekolah dan  pengelola dana BOS,”ucap Wabut MBD.

Penilaian WTP dari BPK, kata Wakil Bupati MBD, menunjukan keseriusan untuk mendukung kinerja Pemerintah Daerah, agar dapat membangun daerah ini  kearah yang lebih baik dan bermartabat dengan berakar pada budi pekerti sendiri.

“Kita harus berkomitmen untuk sungguh-sungguh bekerja keras, jujur dan juga harus mampu berinovasi sehingga dapat  merubah wajah daerah kita karena komitmen Bapak  dan Ibu  adalah kekuatan Pemerintah Daerah,” ucap mantan Camat Pulau Babar itu.

Menurutnya, kegiatan peningkatan kapasitas pengelolaan dana BOS tingkat SMP, yang dilaksanakan oleh disdik Kabupaten MBD,menunjukan bahwa ada kesungguhan hati untuk membangun manajemen diri agar dapat terhindar dari praktek penyalahgunaan keuangan.

“Terima kasih atas kehadiran para Kepala Sekolah dan Bendahara untuk mengikuti kegiatan peningkatan kapasitas pengelolaan dana BOS,”Ucapnya.

Menurutnya, pengelolaan dana BOS bukanlah hal yang baru bagi para kepala sekolah dan bendahara namun setiap  tahun selalu mempunyai tantangannya sendiri dimana perencanaan evaluasi selalu tidak sesuai dengan kebutuhan sekolah.

“Oleh sebab itu harus dibentuk tim dana BOS yang diketuai oleh kepala sekolah. Sehingga pengunaan dana BOS sesuai dengan  yang diharapkan undang-undang dan tingkat kepercayaan masyarakat terhadap sekolah semakin besar dengan adanyaa akuntabilitas dan transparansi penggunaan dana BOS di kabupaten ini,”Pintanya.

Menurutnya, kegiatan penguatan kapasitas pengelolaan dana BOS adalah bukti bahwa Pemerintah Daerah selalu peduli terhadap aspek pengelolaan keuangan yang transparan dan akuntabel. Hal ini dapat mendorong semua komponen pengelolaan dana BOS di sekolah untuk bersinergi dan berkolaborasi untuk membuat perencanaan sesuai dengan kebutuhan sekolah.

Mengakhiri sambutannya, Wakil Bupati MBD berharap, pengelolaan dana BOS harus mengacu pada prinsip manajemen berbasis sekolah yaitu kewenangan sekolah untuk melakukan perencanaan, pengelolaan dan pengawasan yang sesuai dengan kondisi dan kebutuhan sekolah serta perencanaan harus mengacu pada hasil evaluasi sekolah.

“Kepada para peserta semoga setelah mengikuti kegiatan ini ada nilai tambah yang diperoleh sehingga sistem pengelolaan dana BOS semakin lebih baik,”Harapnya. *CNI-07

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.