Pemkot Ambon Progress Imunisasi Campak dan Rubella Terhadap Anak

Adventorial News

Ambon, CakraNEWS.ID– Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon melalui Dinas Kesehatan melakukan pencanangan Bulan Imunisasi Anak Nasional (BIAN), Sabtu (28/5/2022) lalu di Kompleks Sekolah P dan K, Jalan Pattimura.

Agenda tersebut ditenggarai kondisi Pandemi COVID-19 yang menghambat pelayanan imunisasi pada anak.

Penjabat Wali Kota Ambon, Bodewin. M. Wattimena mengakui, BIAN dicanangkan sebagai langkah strategis untuk mengejar kesenjangan imunitas masyarakat.

“Selama kurang lebih tiga tahun terjadi penurunan cakupan imunisasi rutin yang signifikan, baik Imunisasi dasar maupun lanjutan. Hal ini menyebabkan jumlah anak yang mendapatkan imunisasi lengkap sesuai usia semakin bertambah dari waktu ke waktu,” ungkapnya saat membuka kegiatan.

Dikatakan, imunisasi merupakan upaya kesehatan yang aman dan berdampak besar melindungi masyarakat dari penyakit menular, salah satunya Campak dan Rubella, yang telah ditargetkan untuk  eliminasi pada 2023 mendatang.

“Diperlukan strategi pencegahan penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi agar tidak menjadi masalah baru di tengah Pandemi COVID-19,” jelas Penjabat.

Dirinya mengajak seluruh aparat pemerintah dan tokoh masyarakat agar mendukung pelaksanaan BIAN, dengan memastikan semua anak di Kota Ambon usia 9 bulan hingga 12 tahun untuk mengikuti imunisasi Campak dan Rubella.

“Mari kita mendukung BIAN dengan membawa anak usia usia 9 bulan hingga 12 tahun untuk mendapatkan imuniasi. Khusu untuk anak usia sekolah, imunisasi akan dilakukan di sekolah masing – masing,” tandasnya,

Di tempat yang sama, Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Kota Ambon, Wendy Pelupessy menjelaskan, BIAN dilaksanakan selama bulan satu bulan penuh dengan imunisasi tambahan Campak dan Rubella bagi anak usia 9 bukan hingga 12 tahun, menyusul kejadian luar biasa Rubella pada bulan Februari lalu dengan ditemukan dua kasus di Negeri Hative Kecil.

“Imuniasi Rubella yang dilakukan beberapa tahun lalu, tidak mencapai cakupan 70 persen, sehingga ketahanan tubuh dari anak tidak cukup akibatnya terjadi kejadian luar biasa Rubella di Kota Ambon,” pungkas Kadinkes. ** CNI-04/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.